Huh!!
‘gumam bocah itu’

Apa itu?
es – e – se
em – a – ma
en – ge – a – nega
‘terdiam.. dan menundukkan kepalanya’

Lalu untuk apa itu T?
‘terdiam dan kembali menyusuri gang-gang kecil menuju rumah biliknya’

‘kemudian dia berlari menuju rumahnya dan membuka pintu rumahnya sambil berteriak’
Neneeek, kenapa tidak ada huruf T?

‘nenek pun terdiam memandang wajah lusuh bocah itu’
Apa maksudmu, nak?

Itu. es – e – se
em – a – ma
en – ge – a – nega
jadi, huruf itu dibaca, semanega dan te, iya kan nek?

‘nenek tersenyum mengunyah sirih yang hampir habis di bibirnya’
nak, en dan ge itu kalau digabungkan menjadi eng.

eng?

iya, dan te itu menjadi huruf penutup. Kalau dibaca hurufnya menjadi et.

et?

‘nenek tersenyum kembali’
jadi, kalaupun dieja menjadi
es – e – se
ma – a – ma
eng – a – et – ngat
jadi di baca semangat

o.. yayaya aku mengerti nek, semangat
semangat
SEMANGAT!!

‘ucap bocah itu sambil berteriak’

akhirnya aku bisa membaca huruf eng dan et nek

‘sorak bocah’
‘nenek tersenyum sembari memeluk cucunya, kemudia nenek berpesan’

SE-MA-NGAT, sebuah kata, jika diucapkan akan memberikan asupan energi untuk memompa motif agar kau kembali memberikan aksi nyata menjemput sebuah asa yang telah tertanam dalam bait niat di hatimu

nenek, SE-MA-NGAT!! SE-MA-NGAT!! SE-MA-NGAT!! aku mau SE-MA-NGAT!!

‘mereka berdua tertawa riang, walaupun bocah itu tidak mengerti apa yang neneknya ucapkan, tapi sebuah energi telah mengalir dalam dirinya’